Home / Humaniora / Filsafat / Kultur. Aku, Kamu, Kalian, dan Mereka.

Kultur. Aku, Kamu, Kalian, dan Mereka.

Sebarkan:

Kultur. Aku, Kamu, Kalian, dan Mereka.

 

Kususun jari yang sepuluh, bungkukkan tubuh bukan bersimpuh. Sebab sujud hanya pada Tuhan yang utuh. Berharap tuan tidak mengaduh, puan pula tak akan mengeluh. Pada perkataan diri nan lusuh. Tapi biarlah… semoga bisa menjadi suluh.

 

Ujud kata adalah buah, dalam rundingan bulat musyawarah. Berbulat mufakat, hinggakan didapat keputusan bermanfaat. Pada kami ulayat, rakyat. Teruskan sampai terbaginya ilmu, terlahir berputik amal, berbuah kebaikan. Langkah diri diujung pedang, bersilat dipangkal keris, kalimat selalu berumpama, musyawarah banyak dalam kiasan. Terlahir kulit membungkus rasa. Bila merisik pandanglah isi, sebab kulit berpandangan lain.

Pada diri lahirnya niat, pada niat terkandung hakikat. Bila persoalan bebat mengikat, jangan meniru kucing menggigit belikat, ribut menguar kata menghujat.

Pandanglah adat dalam budaya, berakyat dahulu baru beraja, lihat penghulu berkemenakan. Patahkan keris hanya di dalam sarung, jangan terlihat si orang lain.

 

Bila sekali air membesar, maka tepian ikut berpindah. Musim ke masa ganti berubah. Menjejak bekas pada diri, kita dan mereka. Sudikah diri ikut bertingkah, atau pikir dulu dalam pelita hati? Sepatah kata pelambang diri, berjalan selangkah pandanglah ke belakang. Baik buruk bercermin diri, jangan menurut hati membangkang. Ingat-ingatkan si badan diri, sebelum jatuh, jauh melangkah. Hinggap mencengkeram batang, terbang pun bertumpu pada dahan. Hidup bertempat, mati berkubur.

Isi dan kulit zahirnya badan, genggam erat dalam ajaran, berpegang teguh sendi kearifan. Sebab jalan beralih karena orang berlalu-lalang, cupak pula mengecil karena pedagang. Budaya luhur warisan tua, satu per satu hilang, terkikis secupak budaya yang dibawa asingnya orang. Sebab anak cucu jatuh ke kubangan, yang tua-tua tiada menaruh perhatian. Tiada telinga mendengar bisikan.

Jangan mengecap ketagihan, pada rasa manisnya kehidupan, seperti semut yang mati di tengah hamparan gula berserakan.

 

Jangan dicampur durian dan mentimun, sebab bau berlainan rasa. Jangan diperdekatkan api pada sekam, sebab panas tiada kehabisan. Turutlah jalan pasar, agar bisa menempuh jalan besar. Agar tiada lagi takut hilang diri tak tentu rimba, tak akan pernah genar hanyut meski tak tahu di mana muara.

 

Anak ikan dimakan ikan, besar di kolam si anak tenggiri. Emas bukan perak pun bukan, budi sedikit pasti orang hargai. Anak nelayan membawa cangkul, menanam ibu di tanah darat. Beban sekeranjang dapat dipikul, budi setitik terasa berat.

Antan berjatuhan patah tiga, semut terinjak tak akan mati. Terendam lama tiada kan basah, terombang-ambing mengapung diri tiada kan hanyut.

 

Membungkuk tubuh diri kata bersudah, bersurut langkah diri beringsut.

Ampun dan maaf dalam kerelaan, bila kalimat tiada bertempatan.

 

TULISAN INI PERTAMA KALI DIPUBLIKASIKAN DI WWW.KOMPASIANA.COM, COPASING DIIZINKAN DENGAN MENYERTAKAN URL LENGKAP POSTINGAN DIATAS, ATAU DENGAN TIDAK MENGUBAH/MENGEDIT AMARAN INI.

Ando Ajo, Jakarta 02 Mei 2015.

Sumber ilustrasi.

 

Terima Kasih Admin Kabarkanlah^^

Ando Ajo

Check Also

556195e80423bd34128b4567

Indonesia (bukan) untuk Islam

KABARKANLAH.COM – Menjelang bulan suci milik mayoritas rakyat Indonesia, secara nasional kita diributkan oleh dua ...

Comments

Tinggalkan Balasan

//